Amien Rais Tegaskan, Saat Ini Belum Perlu Ada Jihad Fisabilillah

Amien saat ini mengimbau tidak perlu ada 'jihad' selama pemerintah dan politiknya masih dalam koridor yang wajar

Amien Rais Tegaskan, Saat Ini Belum Perlu Ada Jihad Fisabilillah

Mantan Ketua MPR Sekaligus Ketua Majelis Kehormatan PAN, Amien Rais

Jakarta, BerlimaNews -  Ketua Majelis Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN), Amien Rais menegaskan, pihaknya saat ini belum menginginkan adanya jihad Fi Sabilillah atau jihad fisik untuk menghadapi rezim pemerintahan Presiden Joko Widodo. 

Amien saat ini mengimbau tidak perlu ada 'jihad'  selama pemerintah dan politiknya masih dalam koridor yang wajar.  "Saya mengatakan, jangan pernah ada anak bangsa yang berpikir tentang jihad Fi Sabilillah dalam arti clash antara anak bangsa. Itu jauh sekali dari pikiran kita," ujar Amien usai menghadiri acara buka puasa bersama di rumah dinas Ketua MPR, Zulkifli Hasan, di Kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan, Sabtu Malam (09/06/2018). 

Meski begitu, Amien mengatakan memang ada kemungkinan yang sangat jauh hal itu bisa terjadi jika pemerintah tidak berlaku jujur dan adil. "Kalau misalnya rezim ini main kayu, tidak mengindahkan demokrasi, Pemilunya tidak jurdil, memaksakan dan lain-lain ya tentu bangsa ini tidak terima," ujarnya. 

Untuk itu, Amien pun menantang Presiden Joko Widodo di Pemilu. "Jadi saya tantang Pak Jokowi, mari kita duel secara gentle, ya. Jadi Anda kerahkan kemampuan untuk mendapatkan suara yang paling banyak, supaya menang juga berikanlah kesempatan yang sama. Ini namanya demokrasi," tuturnya. 

Mantan Ketua MPR itu menegaskan, tidak boleh ada campur tangan pihak yang disebutnya dengan 'aseng', politik uang dan ancaman. "Di sini saya mengatakan, tidak pernah ada kamus TNI-Polri membela partai. Tidak boleh, jadi sejak dahulu TNI dan Polri itu membela negara. Mereka alat pemerintah. Pemerintah yang sesuai dengan aspirasi bangsa akan didukung oleh TNI-Polri," tegas Amien.