Tidur Terganggu Bisa Sebabkan Gangguan Mental

Diketahui bahwa 50 persen orang yang mengalami gangguan mental, cenderung mengalami gangguan tidur

Tidur Terganggu Bisa Sebabkan Gangguan Mental

Ilustrasi Tidur yang Berkualitas

Jakarta, BerlimaNews - Gangguan tidur menimpa setidaknya 28 juta penduduk di Indonesia dan insomnia menjadi gangguan yang paling banyak dialami. Jika hal ini tidak diatasi, maka tidak hanya masalah kesehatan fisik, mental Anda pun bisa terganggu.

Psikolog Aurora Lumbantoruan menjelaskan, gangguan tidur memiliki hubungan dua arah dengan gangguan mental. Diketahui bahwa 50 persen orang yang mengalami gangguan mental, cenderung mengalami gangguan tidur. "Sekitar 90 persen orang depresi mengalami sulit tidur. Salah satu gejala gangguan mental memang termasuk kurang tidur atau pola tidur yang berubah," ujar Aurora.

Aurora menambahkan, mengalami waktu tidur yang berkurang membuat kita cenderung memiliki reaksi emosional yang meningkat. Hal negatif atau stresor yang muncul cenderung mendapat reaksi atau tanggapan yang berlebihan dibanding dengan yang cukup tidur. "Gangguan tidur atau kondisi kurang tidur mengakibatkan peningkatan reaksi emosional. Reaksi emosional yang meningkat ini membuat seseorang rentan depresi," kata Aurora.

Hal ini disebabkan reaksi berlebihan membuat emosi yang tidak proporsional sesuai dengan kondisi yang dihadapi. Kemudian bisa menimbulkan rasa bersalah hingga bertahan berhari-hari sehingga membuat rentan depresi.