Bukan Bali, Ini Pulau Terindah di Indonesia versi Majalah Jerman

Tahukah anda, selain Bali ada pulau lain yang tak kalah indah di Indonesia. Majalah asal Jerman, `Focus` memilih Pulau Sumba sebagai pulau terbaik di dunia.

Bukan Bali, Ini Pulau Terindah di Indonesia versi Majalah Jerman

Danau Weekuri, salah satu danau indah yang ada di Pulau Sumba. (istimewa)

Jakarta, BerlimaNews - Karena keindahannya, Pulau Bali selama ini dikenal sebagai destinasi favorit untuk berlibur bagi wisatawan domestik maupun mancanegara. Namun tahukah anda, selain Bali ada pulau lain yang tak kalah indah di Indonesia.

Majalah asal Jerman, `Focus` memilih Pulau Sumba sebagai pulau terbaik di dunia. "Kami berterima kasih dan apresiasi tinggi terhadap majalah `Focus` di Jerman yang belum lama ini memilih Sumba sebagai pulau terindah di dunia, the best beautiful island in the world`" kata Kepala Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Timur Ardu Marius Jelamu, di Kupang, Senin (26/2/2018).

Ia mengemukakan, sejumlah alasan majalah internasional dengan oplah penjualan mencapai 5 juta buah yang disebarkan ke berbagai negara di dunia itu memilih Pulau Sumba karena kekayaan alam dan budayanya yang melimpah.

Pulau Sumba yang berada di selatan NTT itu, lanjutnya, memiliki keindahan padang sabana yang luas yang jarang ditemukan di dunia serta alam laut dan pantai yang sangat eksotis.

Selain itu, Pulau Sumba memiliki potensi kekayaan wisata megalitik yang unik di dunia, serta berbagai produk budaya seperti tenun ikat, rumah adat, serta budaya berkuda pasola yang sudah tersohor. Lembaga international bird life juga telah menetapkan kawasan Taman Nasional Matalawa di Sumba sebagai important bird area karena ada 10 jenis burung endemik yang hidup di sana," katanya.

Marius meyakini, terpilihanya Sumba sebagai pulau terindah di dunia itu akan membawa dampak promosi secara internasional yang sangat besar karena diketahui jutaan orang di berbagai belahan dunia.

"Wisatawan internasional juga pasti bertanya-tanya di mana letak Pulau Sumba ini sehingga memungkinkan mereka untuk berkunjung. Memang saat ini kunjungan wisatawan ke Sumba saat ini terus meningkat," katanya.

Menurut Marius, semakin dikenalnya Pulau Sumba sebagai daerah wisata unggulan di provinsi berbasiskan kepulauan itu menunjukkan upaya promosi dan pemasaran melalui kegiatan pariwisata mulai membuahkan hasil.

Sumba yang memiliki empat wilayah kabupaten memiliki kegiatan pariwisata tahunan yang terkenal yaitu parade ribuan kuda sandelwood yang dipaduhkan dengan festival tenun ikat. "Artinya branding yang kita jual untuk pengembangan pariwisata di Sumba melalui kegiatan ini sudah menunjukkan hasil positif karena sudah menyita perhatian masyarakat mancanegara," katanya.

Marius menambahkan, riset ilmiah yang dilakukan bersama perguruan tinggi setempat juga menunjukkan bahwa Pulau Sumba sudah menjadi pilihan ke dua untuk tujuan wisata ke NTT setelah Taman Nasional Komodo di Labuan Bajo, Pulau Flores.

"Memang sebelumnya minat kunjungan wisatawan setelah Taman Nasional Komodo yaitu ke Kelimutu Kabupaten Ende, namun sekarang pilihannya sudah beralih ke Sumba," katanya lagi.

Ia memastikan pemerintah daerah akan terus berkoordinasi meningkatkan promosi dan pemasaran berbagai potensi pariwisata, tidak hanya di Sumba namun juga semua daerah di provinsi berbasiskan kepulauan itu karena masing-masing telah didukung dengan kekayaan pariwisata yang beraneka ragam.